TERMOKIMIA

TERMOKIMIA adalah bab yang mempelajari kalor (q/H) yang 
terlibat dalam suatu reaksi kimia, baik kalor itu yang diserap atau 
yang dilepaskan.Berdasarkan materi-materi yang terlibat dalam 
suatu reaksi, maka dalam suatu reaksi ada istilah sistem dan 
lingkungan. Sistem adalah sesuatu yang jadi fokus perhatian/zat 
yang bereaksi dan lingkungan adalah segala sesuatu di luar sistem/di 
luar zat yang bereaksi itu.


Berdasarkan kalor yang terlibat dalam reaksinya, maka reaksi ada dua macam, yaitu reaksi endoterm dan reaksi eksoterm. Reaksi endoterm adalah reaksi yang menyerap/membutuhkan kalor dan reaksi eksoterm adalah reaksi yang melapaskan/membebaskan kalor. Berikut adalah ciri-ciri dari reaksi eksoterm dan endoterm.


Ket:    E = energi
        = kalor reaksi/ perubahan entalpi
           T = suhu
          Ea= energi aktivasi

Ada beberapa jenis kalor reaksi yang didasarkan pada jumlah zat yang ada dalam reaksinya (jumlah zat diketahui dari koefisien reaksinya) dan model reaksinya, yaitu:

1. Kalor pembakaran (∆Hc): kalor reaksi pada reaksi pembakaran 1 mol zat   
    oleh oksigen.
    Contoh: 
       
2. Kalor pembentukan (Hf): kalor reaksi pada reaksi pembentukan 1 mol zat 
    dari unsur-unsurnya.
    Contoh:
 
    Untuk contoh pada 1 dan 2, kalor reaksinya boleh Hatau H. Hal    
    ini karena reaksinya menunjukan pembakaran 1 mol zat oleh oksigen, juga 
    menunjukan pembentukan 1 mol zat dari unsur-unsurnya.
3. Kalor penguraian (Hd): kalor reaksi pada reaksi penguraian 1 mol zat 
    menjadi unsur-unsurnya.
    Contoh:
4. Kalor netralisasi (Hn): kalor reaksi pada reaksi pembentukan 1 mol H2
    dari reaksi asam basa.
    Contoh: 
5. Kalor pelarutan (Hp): kalor reaksi pada reaksi pelarutan 1 mol zat ke 
    dalam pelarutnya.
6. Kalor reaksi (Hr): istilah untuk menyebut kalor reaksi pada reaksi yang 
    melibatkan jumlah zat lebih atau kurang dari 1 mol.
    Contoh:  


Menghitung besarnya kalor reaksi (q/H) dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa cara:
 1. Menggunakan rumus azas black
     q= mcT                           ket:     q= kalor reaksi 
                                                           m= massa lingkungan
     q= CT                                          c= kalor jenis 
                                                            C= kapasitas kalor
                                                          T=T2-T1
    Kalau ditanya kalor reaksi untuk 1 molnya (entalpi molar/∆H), maka rumusnya:
       ket:   H= entalpi molar
                   n= mol sistem/zat yg bereaksi          
 2. Data lengkap
     Ada beberapa persamaan reaksi yang masing-masing H-nya 
     diketahui, maka jenis, posisi, dan jumlah komponen-komponen pada 
     persamaan reaksi yang H-nya diketahui itu, harus dirubah mengikuti   
     jenis, posisi dan jumlah komponen-komponen pada persamaan reaksi    
     yang ∆H-nya ditanya. Ketika persamaan reaksi dirubah, ∆H ikut   
     dirubahH yang ditanya ditentukan dengan cara menjumlahkan 
     ∆persamaan reaksi yang jenis, posisi, dan jumlah komponen-
     komponennya telah sama dengan jenis, posisi, dan jumlah 
     komponen-komponen pada persamaan reaksi yang H ditanya    
 3. Data tingkat energi
     Menghitung kalor reaksinya diselesaikan dengan rumus: 
     H(1 tahap reaksi)=∑∆H (beberapa tahap reaksi).
     1 tahap reaksi: dari reaktan ke produk melalui 1 tanda panah saja.
     Beberapa tahap reaksi: selain yang 1 tahap reaksinya, dari reaktan ke 
     produk melalui lebih dari 1 tanda panah.
 4. Data siklus energi
     Cara penyelesaian penghitungan kalor reaksi dengan data siklus energi 
     sama dengan cara penyelesaian penghitungan kalor dengan data tingkat 
     energi.
 5. Data kalor reaksi pembentukan (Hf)
     Rumus: H=∑∆Hf (KANAN - KIRI)
 6. Data energi ikatan (Eikatan)
     Rumus:H=∑Eikatan (KIRI - KANAN)

0 komentar:

Poskan Komentar